Alaku
21 Jul 2023 18:58 - 3 menit membaca

Anggota DPRD Jadi Tersangka Korupsi Dana Kelompok Tani Lebah di Desa

Bagikan

Tanggamus, repoeblik – Kasus korupsi kembali mencuat di dunia politik, kali ini melibatkan seorang anggota DPRD Kabupaten Tanggamus. Basuki Wibowo, yang juga kader Partai PDI Perjuangan, ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Negeri Tanggamus dalam dugaan korupsi Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk kegiatan kelompok tani mandiri ternak lebah madu.

Kepala Kejaksaan Negeri Tanggamus, Yunardi, mengonfirmasi bahwa status tersangka Basuki Wibowo ditetapkan setelah tim penyidik berhasil mengumpulkan alat bukti dan barang bukti yang cukup untuk kasus ini. Basuki Wibowo adalah Ketua Kelompok Tani Hutan (KTH) Karya Tani Mandiri dan juga menjabat sebagai Ketua Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Karya Tani Mandiri di Desa Pekon Penantian, Kecamatan Ulu Belu, Kabupaten Tanggamus.

Dugaan korupsi yang menjerat Basuki Wibowo terkait pemotongan dana bantuan sebesar Rp 138.500.000 dari total anggaran Rp 200.000.000 yang seharusnya diterima oleh kelompok tani ternak lebah. Dana tersebut seharusnya digunakan untuk mendukung kegiatan kelompok tani mandiri dalam mengembangkan usaha ternak lebah madu di wilayah Tanggamus.

Kasus ini menarik perhatian masyarakat karena melibatkan seorang anggota DPRD, yang seharusnya berperan sebagai wakil rakyat yang bertanggung jawab dan jujur dalam melayani kepentingan masyarakat. Dugaan pemotongan dana bantuan tanpa alasan yang jelas menciptakan pertanyaan tentang transparansi dan akuntabilitas dalam penggunaan dana publik.

Hingga saat ini, besar kerugian negara akibat tindak pidana korupsi ini belum diungkapkan secara pasti. Namun, kasus ini menjadi pengingat bagi seluruh pejabat publik akan pentingnya menjaga integritas dan tanggung jawab dalam menjalankan tugasnya serta melayani dengan sebaik-baiknya demi kepentingan masyarakat.

Semoga tindakan hukum yang diambil oleh pihak berwenang dapat memberikan keadilan bagi para pihak yang terlibat dan memberikan efek jera bagi siapa pun yang berniat melakukan korupsi. Masyarakat juga diingatkan akan pentingnya pengawasan terhadap penggunaan dana publik dan menjaga integritas dalam setiap lini pelayanan masyarakat. Bersama-sama, kita harus berkomitmen untuk menciptakan tata kelola pemerintahan yang bersih dan akuntabel demi kemajuan dan kesejahteraan bersama.

Dengan kasus ini, kita semua diingatkan tentang pentingnya menjaga integritas dan kejujuran dalam setiap aspek pelayanan publik. Perwakilan rakyat haruslah menjadi teladan dalam bertindak dan bertugas dengan sepenuh hati untuk kepentingan masyarakat. Tindakan hukum yang diambil atas kasus ini harus menjadi contoh bagi siapa pun yang berniat merampas hak-hak rakyat dengan cara korupsi.

Masyarakat juga diharapkan terus berperan aktif dalam pengawasan terhadap penggunaan dana publik dan pembangunan di daerahnya. Dengan bersama-sama berkomitmen untuk menciptakan tata kelola pemerintahan yang bersih dan akuntabel, kita dapat mewujudkan kemajuan dan kesejahteraan bersama dalam bingkai keadilan.

Semoga kasus ini menjadi momentum bagi perubahan yang lebih baik, dan integritas serta tanggung jawab akan menjadi pilar utama dalam setiap tindakan pejabat publik. Dengan demikian, kita dapat menghadirkan pemerintahan yang transparan, berdaya, dan selalu berpihak pada kepentingan rakyat.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

- - Kisah Pria yang Mengalami Kolaps Paru-paru dan Nyaris Meninggal karena Menggunakan Vape